Sunday, April 10, 2011

PERCUTIAN DI KUNDASANG, RANAU, SABAH


Salam semua. Pada 5 April 2011 kami membuat lawatan ke Kundasang.  Selain untuk melawat keluarga di kampung, trip ini juga adalah untuk menghilangkan duka dan lara atas beberapa musibah yang menimpa.  Apa pun yang terjadi, lawatan ini tetap berjalan lancar seperti yang dirancang walaupun terdapat sedikit kesusahan. Perjalanan bermula seawal pagi menaiki feri ke Pekan Menumbok.  Cuaca kurang baik, sepanjang perjalanan di dalam feri hujan terus turun menyebabkan kami berasak-asak di kerusi ini.  Sejuklah nampaknya trip ini.


Makanan dalam perjalanan ini ialah burger dan milo panas.  Bolehlah buat alas perut.  Tapi aku heran juga tu sebab aku punya men rasa sejuk, tapi Leha buleh pakai macam tu kan.. adesss


Merati jua ia sajuk dayang ku ani .. ini muka boring menunggu feri kan sampai, hujan pun nda mo beranti .. nda banyak dapat dibuat, apa lagi taking picture lah .. liatlah muka stress kami ani, poyo semacam ..


Sebenarnya tadi dia tertidur, tapi ntah la cemana bila aku mau snap saja ia tebangun, siap menjulur lagi.. nah liatlah sekitar tampat duduknya, ada termos air, ada burger ada penyapu lagi .. 


Hujan tidak menghalang keinginan untuk bergambar, walaupun papan tanda 1 Malaysia nie nda sesuai letaknya tapi hantam sajalah, ada ku kesah kan sheila... hehehe, basah pun basah lah.


Lebih kurang jam 9.30 am kami sampai di pekan Menumbok.  Di sana kami makan lagi dan lebih kurang jam 10.15 kami mula gerak ke Beaufort, hajatnya mau mengambil kawan si Salmah, Napsinah di Kg. Takuli.  Lepas tu baru kami teruskan perjalanan ke Kota Kinabalu.  Kami langsung nda singgah di KK sebab nda lapar dan mengejar masa, lagi pun cuaca sangat tidak baik, hujan tidak mahu berhenti malah ada setengah tempat ia menjadi semakin lebat.  Semasa mula mendaki banjaran crocker, kabus semakin tebal dan telinga ku bangal eh .. dada ku pun rasa sempit sakit jua tapi leh tahan lagi lah.  Terasa jua mau beranti sebab aku takut mau drive dalam cuaca begini, tapi kalau kan di tunggu, bila la mau sampai di Pine ..




Kami berhenti sekejap di Pekan Nabalu, membeli shoal dan t shirt.  Lihat di belakang ku tu, kabus masih tebal lagi dan sejuknya menusuk ke tulang .. imagine lah kalau di Pine macam nie berterusan kan, aku akan masuk anginlah jawabnya ..


What do you think?? 


Nah itulah dia Napsinah, wanita bisaya yang menawan ... batul!! Sepanjang perjalanan perempuan ini nda pandai beranti bercakap, suaranya penuh dalam kereta ku, ceria tak terkira lah .. dan perkataan yang banyak keluar dari mulutnya ialah BATUL!!

 Di sinilah kami semua menginap, betul-betul eh batul batul di depan front office Kundasang Pine Resort.  Best apa, mulanya aku dapat bilik di baruh, tapi aku request untuk bilik depan nie, nasib baik available eh batul.  Senang la mau pegi makan.


Hari kedua trip kami, cadangan mau ke Kg. Kebu melawat si Ganang and family.  Sebelum tu kami bergambar la dulu kan. Telampau la kesiukan begambar nda sadar-sadar tripod kamera Sheila kana samun si perempuan kaling yang muka meluat tu.  Sad but what to do ..


On the way ke Ranau pun masih berkabus, cuaca batul-batul nda memberi kerjasama nie.  Tapi plan mesti diteruskan juga walaupun hujan.  Kami singgah sekejap di Pekan Ranau, nda habis-habis acara makan dan minum dan bekamih ..


Kami sampai di rumah si Ganang akhirnya, nda ingat suda jam brapa, aku nie capat lupa.. batul.  Dalam perjalanan tu hujan masih nda mo berhenti dan jalan sangat licin lah, kami drive pun paling laju 80km/j saja.  Itu pun sudah cukup buat spare tyre si midun terpelanting.  Nasib baik tidak mengakibatkan kemalangan dan kehilangan tayar.  Jalan di sana cukup dasatlah aku ingat sudah okay tapi adess, kesian Myvi ku eh.. sampai tatap sampai tapi azab jua kan membawa kereta masuk ke kampung tu.


Inilah Podokok, isteri si Ganang.  Mukanya ketat dan garang tapi ada kalanya dia senyum juga.  Entah apa la yang ada di fikirannya ketika kami sampai, aku nda pasti dia rasa happy ka atau sebaliknya, mungkin jua dia kompius.  Memandangkan dia langsung nda bercakap hari tu, jadi kami pun nda tau apa mau di tanya sama dia, rupanya sebelum ini dia sakit juga kerana terjatuh di tandas, eh ngam ka di tandas aku nie men bantai saja apa yang ku ingat, mengkali lah ia jatuh di tandas, apa pun dia kurang sihat jua macam cuaca hehehe .. lihat la tu dia duduk pun angkat kaki lagi bahhh


Inilah keadaan dalam rumah mereka.  Yang duduk di tangga tu la si Peter, kazen kami.  Dorang memang prepare untuk menyambut ketibaan kami, sebab dorg sudah siap buat air oren dan sarsi.  Kuih yang kami bawa pun di hidangkan semula pada kami.  Ada kalanya perbualan tu agak janggal la, membari angkal angkalan jua tapi hantam sajalah kan.


Inilah tumbuhan yang dinamakan Tuhau.  Di masak semacam membuat sambal mangga.  Aku nda pernah rasa la tapi baunya memang kurang best.  Ini makanan tempatan dan aku percaya tuhau ini seperti masakan wajib di setiap rumah.  maybe lah kan.  


Sebelum kami berangkat, kami bergambar la ramai-ramai.  Sebenarnya mereka sudah siap sedia untuk memasak makanan tengahari untuk kami, sungguh terharu rasanya kan.  Tetapi kami mau cepat sebab banyak lagi destinasi yang mau kami pergi, so kami pun mengajak la dorang ke Kg. Luanti.  Aku harap lah dorang nda kecik hati dan dorang pun setuju mau ikut.


Keluarga ini agak besar juga dan mereka hidup sederhana. Walaupun begitu, mereka ada astro hehe, berbanding dulu hanya ada TV1 dan TV2.  Currently kazen2 ku ini sedang membina rumah di sekitar rumah utama ini.  Baguslah kan at least dorang ada tempat tinggal yang tetap.  


Kalaulah mama ada ketika ini, tentu dia senang hati dapat bercuti bersama anak cucunya dan melawat abangnya, tapi sayang ... semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh mama .. al fatihah


Selepas kami melawat keluarga si Ganang, kami pun melawat Kg. Luanti bersebelahan saja dengan Kg. Kebu.  Apa yang menarik di sini ialah, ada ikan bernama Tagal atau senang cerita ikan Kelah lah.  Memandangkan cuaca sejak dua tiga hari ini, di khabarkan air sungai Moroli agak keruh hehehe kabut la kan, jom kita masuk dalam tengok sendiri batul ka inda kabuts


Keadaan sungai ini memang ada berubah sedikit, airnya memang kabuts la tapi masih okay lagi sebab masih nampak ikan.  Projek ternakan ikan di Sungai Moroli Kg. Luanti ini adalah hasil kerjasama penduduk kampung bersama Jabatan Perikanan untuk menjadikan ia sebagai sebuah lagi tempat tarikan pelancong.  Hari kami datang ke sana tidak ramai pelancong luar tapi orang tempatan ada juga.  Ikan kelah ini tidak bergigi dan tugasnya adalah menyedut sel mati di kulit, so rendamlah kaki beramai-ramai dan ikan kelah akan menyedut daki beramai-ramai juga hahahaha .. sakit ka?? nda la sedap apa ... batul!!



Tuh ikan Tagal ..


Pemandangan di Sungai Moroli, Kg. Luanti 



Tempat membeli tiket masuk ke kawasan Sungai Moroli


Rupanya orang tua ini saudara dekat sama arwah mama, namanya Kinden.. atau panggilan manja Kent hehehe dia pekerja di sini, macam pioneer la  .. sekali dia cerita pasal tanah laaa, trus si leha terkeduuuu


Selepas dari Kg. Luanti kami terus ke Poring Hot Spring, budak-budak nda sabar suda kan mandi nie, tapi cuaca sama juga, hujan barai-barai.  Nada mood kan mandi mun cuaca miani.  


Bukan mandi di sini ah ... yang ani berbahaya bagi budak2 kecil


Etooo diaaa, ngan baju pink lagi bah, baru bali di Pekan Nabalu, sepasang tu sama anaknya hehehe, mun ampat2 anaknya ada, ampat2 pink keh keh keh


Jadi di sinilah kami melepak sementara menunggu budak-budak mandi, hujan masih barai-barai lagi


Suasana sekitar Poring.  Apakah sebenarnya erti Poring? Poring bermaksud buluh dalam bahasa tempatan. Nama tempat ini pun berasal dari perkataan Poring.  Poring yang ada di tempat ini sangat bermakna bagi penduduk tempatan kerana mengikut sejarahnya, ketika di zaman peperangan, kanak-kanak akan disembunyikan di dalam poring (buluh) agar tidak menjadi mangsa, bayangkanlah betapa besarnya buluh itu kan sehingga boleh memuatkan seorang kanak-kanak di dalamnya .. hebats batul!!




Aku kaciwa sebab tidak dapat mandi, tetiba saja aku kedatangan bulan dan mood ku sebenarnya tidak seberapa bagus, namun aku gagahi juga ewahh .. batul ba nie


Inilah aktiviti yang mampu di buat ketika hujan, memang jua kegemaran ku mencabut uban. 


Biarpun hujan tapi gambar tatap begambar ..


Setiap pelawat atau pelancong yang datang mesti bergambar di sini.  Apa pun tujuannya, ia sebagai ingatan bahawa I WAS HERE hehehe batul!



Selepas dari Poring kami singgah makan dulu di pekan Kundasang, apa yang sedap di sini ialah sayap ayam panggang.  Sepanjang kami di sini malar-malar makan sayap ayam saja.  Maklumlah di semenanjung nda tedapat, lau ada pun kompom nda sadap tu ah .. batul!! Ni gambar Uncle Doon dan Bibiuuoo ...



Ada satu teka teki .. "apa yang keluar di newspaper kalau eksiden" .. 
tolonglah jawabkan teka teki tu hahaha


Nah etu la sayap ayam panggang yang sedap hanya terdapat di Sabah dan terbaik dari ladang... itu juga sup urat yang panas-panas untuk di makan.  Cuaca masih hujan dan sejuk yang tidak terhingga .. ermm sadap batul.


Oh ya, telupa pula, nda besusun ba gambar2 nie, ini radio aku snap semasa di rumah si Ganang, mesti nda befungsi sudah nie, tapi menjadi hiasan saja di meja tepi sebelah tempat duduk ku, nak kata klasik, nda jua, tapi apa2 saja lah 


Ini gara-gara susah mau dibangunkan awal pagi, itulah akibatnya kalau sudah lambat bangun, apa sudah jadi ni??  Kana ulah-ulahkan pun nda lagi sadar ba


Kasian kau fiz, anty pidah say sorry lah ye  hehehe .. ini budak mmg cali lah

 

Tapi apa pun Hafiz sentiasa di sayang kan .. lihat la gambar nie, ok kan dia .. batul!!


Ini gambar kami sebelum checking out.  Si Midun sempat lagi membalun makanan semalam. Sedap jua la ada chicken lemon, kangkung belacan, mix vege dan black pepper beef dengan sup sayur.  10 orang pun cukup makanan tuh. Lepas tu baru lah kami bekpes di restoran pine .. bagus selera dorang musim-musim hujan nie .. liat la parut jua kan ..


Muka ada senyum, itu tanda happy .. hopefully


Tempat ini sungguh indah, meninggalkan terlalu banyak kenangan manis, setiap kali aku ke sini akan ada saja kenangan yang tidak dapat dilupakan huhu ..

 

Aku sedang menguruskan check out nie, aku suka tempat ini, cantik dan segar dan dua malam berada di sini tidur amat nyaman sekali.  I will be back, someday ..

 

Salmah bergambar di hadapan restoran pine, dulu bunga-bungaan di depan restoran ini sangat cantik, sekarang ini kurang menarik, ntah la bukan musim barangkali ..

 

Sebelum kami balik, kami sempat singgah di Mount Kinabalu Heritage Resort and Spa, dulunya dikenali sebagai Perkasa Hotel Kundasang, sekarang sudah bertukar pemilik.  Tempat ini juga meninggalkan banyak kenangan manis .. aduh sungguh sukar melupakan adess hehehe .. santik ba tampat ini batul

 

Ini rumah spa nya, setiba nya kami di kawasan ini, salmah dan leha terus berangan-angan mahu rumah yang secantik ini hehehe ... of course la cantik sebab ini kawasan tanah tinggi, mun kan buat rumah miani di Labuan, bunga kertas saja la yang tumbuh menjalar.  Aku pun sebenarnya ada hati jua kan membuat halaman cemani tapi atutah, sepasu tanah pun kepayahan kan lurih ani kan lagi seekar, jangan mimpi lah




Sempat lagi begambar di sign board resort nie.  Dulunya resort inilah paling tinggi kedudukan nya di banjaran crocker out of laban rata dan gunting lagadan lah kan, sekarang ada satu lagi resort baru yang sama ketinggiannya ngan resort nie, Dream World di Lembah Permai .. nantilah aku ke sana, someday


No Comment lah ...


On the way ke Kota Kinabalu, kami singgah lagi di Pekan Nabalu, masih ada lagi yang di hajati.  Kalau kan ikut perasaan, semua pun mau dibali tapi atu tah niat ku bukan kan shopping jua. Di sini ada watch tower, tapi sudah rosak, kalau dapat naik kan best tu meliat suasana gunung, tapi adess macam mana ka meliat mun bekabus?? adoyai

 

Tengahari tu kami singgah lagi di Taman Buaya Tuaran di Pantai Dalit. Semakin lama tempat ini semakin terbiar dan tidak terurus, binatang nya pun seolah-olah menderita seperti aku huhu .. semakin memboringkan taman buaya nie .. batul!


Ikan apa nie ah?? Orang cina suka ikan nie, ikan kap kah?? hantam sajalah,
yang di bawah nie kompom ikan Keli ...

 





Inilah Schmemet ku, panjang umurnya, tapi melutak oleh lumpur, kesian bah, tidur di atas rumput, makan kangkung buruk, bek jua nda sakit perut nya, aduhai schmemet, i miss you


Ini mestinya menjadi suatu kenangan indah bersama Hafiz ..

 

Singgah lagi di rumah si Matusin di Menumbok, kami di jamu dengan mee goreng dan ayam goreng .. melihat keadaan hidup orang lain membuat aku merasa betapa singkatnya kita menikmati kehidupan dan betapa leka nya kita pada peluang yang tuhan berikan


Comel ba kan, ermm .. adess

 

Ada suatu kejadian yang membuat aku nda lupa pasal Hajah Jinab ani. Susah ku mo explen tapi Leha tau la tu apa .. memang lucu lah .. dorang tinggal di rumah babu nie entah berapa malam lah, bek jua ada yang menjaga babu ..


Ini gambar di rumah Matusin, nasib baik kami sampat melawat dorang nie, lama sudah nda berjumpa, tapi rumahnya sedang renovation, susah batul mau ke tandasnya adess

 


Mantang-mantanglah si Peridah sama Matusin ani macam keluarga sendiri, apa lagi kami ani belimpangan sesuka hati wa .. bek jua dorang ani memahami kepanatan kami atu, kelam kabut si peridah masak meh hehehe kesian peridah, apa pun terima kasih la banyak-banyak kerana bersusah payah menyediakan makanan untuk kami yang sememangnya kelaparan


So setakat ini sajalah laporan lawatan kami, maaf jika ada terkasar bahasa dan menyinggung perasaan, tiada niat sebenarnya .. semoga lawatan ini membuat semua orang merasa happy, aku berharap di lain masa kita akan dapat menganjurkan lagi lawatan seumpamanya .. nikmatilah keindahan tanah tinggi Sabah di Banjaran Crocker, Taman Negara Kundasang ...  adios

No comments:

Post a Comment

Post a Comment